Seminar Nasional BKNDI, Strategi Pemulihan Ekonomi Pasca Covid-19 untuk Kesejahteraan Desa

Seminar Nasional BKNDI, Strategi Pemulihan Ekonomi Pasca Covid-19 untuk Kesejahteraan Desa

Jakarta, mediakreasinews.com – Dewan Pengurus Nasional Badan Komunikasi Nasional Desa Seluruh Indonesia (DPN BKNDI) menggelar “Seminar Kebangsaan Kepemudaan Desa dan Strategi Pemulihan Ekonomi Pasca Covid-19′ dengan tema “Dirgahayu Republik Indonesia Ke 75, Mewujudkan Pemuda Berwawasan Kebangsaan dan Berdaya Saing dalam Penguatan Program Koperasi UMKM (BUMDes)”.

Seminar ini sebagai salah satu upaya membangun pemuda dan masyarakat di era modern dewasa ini sebagai sumberdaya manusia berkualitas unggul dan berdaya bersaing tinggi serta diimbangi dengan bekal iman dan akhlakul karimah.

Badan Komunikasi Nasional Desa Se-Indonesia (BKNDI) memiliki visi yang sejalan dengan Visi Pembangunan 2019-2024, yaitu Indonesia yang mandiri, maju, adil dan makmur, serta misi yang searah dengan Misi Pembangunan Nasional, yaitu: mewujudkan bangsa yang berdaya saing, sebagaimana yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RP JPN) 2019-2024.

Dalam sambutannya, Ketua Umum DPN BKNDI Isra A Sanaky mengatakan, bahwa Negara punya kewenangan untuk memberikan kesejahteraan kepada Desa. Menurut Isra, rakyat Indonesia tidak boleh miskin.

“ Masyarakat desa tidak boleh miskin,” ujar Isra di Hotel Swiss Bellin Kemayoran, Jakarta Rabu (26/8/2020).

Isra mengatakan, seminar ini juga bertujuan Untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia yang unggul dan berdaya saing di kancah global. Penguatan Struktur Organisasi BKNDI di 34 Provinsi dan 500 Kabupaten/kota dengan 87.000 Desa Se-indonesia harus mendorong Percepatan Program-program Pemerintah Secara Nasional Sesuai dengan Visi dan Misi Presiden RI Ir. H. Joko Widodo.

Perwujudan visi misi tersebut diaktualisasikan dengan membentuk pemuda Desa/Kelurahan yang berpikiran maju, berkarakter, berkapasitas dan berdaya saing dalam rangka mempersiapkan kader-kader pemuda berkarakter semangat juang, sukarela, tanggungjawab, kesatria dan bersikap kritis, idealis, inovatif, progresif, dinamis, reformis dan futuristik tanpa meninggalkan akar budaya bangsa Indonesia dalam bingkai Bhinneka Tunggal Ika.

Selain itu sebagai upaya mendukung pengembangan kewirausahaan, kepeloporan, pendidikan dan kepemimpinan serta kesukarelawanan pemuda diberbagai bidang pembangunan. Seminar kebangsaan ini pun didukung oleh Ketua Majelis Permusayawaratan Rakyat (MPR) Bambang Soesatyo, dan Kementerian-kementerian, diantaranya Kementerian Pertahanan, Kementerian Pemuda dan Olahraga, Kementerian Koperasi dan UKM, Kementerian Pertanian, Kementerian Tenaga Kerja dan Kementerian Kelautan dan Perikanan.

Selain para Menteri dan Dirjen Kementerian yang memberikan materi, seminar juga dihadiri oleh utusan Kapolri Jenderal Pol. Idham Azis, utusan Panglima TNI dan beberapa kepala pemerintahan daerah seperti Bupati, Pimpinan legislatif dari DPRD di beberapa daerah. Sementara kegiatan ini diikuti oleh 200 Lurah se-Indonesia dari Sabang sampai Merauke.

Seminar ini juga ditandai dengan nota kesepahaman antara BKNDI dengan Ketua MPR RI dan Kementerian-kementerian tersebut.

Didukung APP KTM Motorcycle

Menariknya, Seminar Kebangsaan yang dihelat DPN BKNDI ini juga didukung oleh PT. Asean Motor Internasional selaku pemegang merek APP KTM Motorcycle dengan brand “Gajah”. APP KTM Motorcycle memajang dua kendaraan roda tiga bermerek “Gajah” dalam dua varian, yakni Gajah 150 1,5 RD dan Gajah 200 1,8 DP.

Direktur Marketing PT Asean Motor International, Hengky Lesmana didampingi langsung oleh Kepala Sales dan Marketing APP KTM, Marzuki menyatakan apresiasinya kepada BKNDI yang secara nyata telah memberikan sumbangsih kesejahteraan, tidak hanya kepada pengurus dan anggota, namun juga untuk masyarakat, dalam hal ini peluang usaha kecil menengah.

“Saya melihat visi misinya sama dengan APP KTM, karena kita, selain jualan sepeda motor roda tiga, tetapi visi untuk mengembangkan UMKM juga sama.” ucap Hengky.

“Jadi buat saya, tetap sejalan, bukan dari sisi bisnis saja, tapi saya melihat ada tanggung jawab sosial yang bisa kita kembangkan bersama,” tandasnya.

Diketahui, PT Asean Motor International telah memproduksi Varian atau tipe motor APPKTM dan HTM, diantaranya Varian Gajah 150cc dengan pendingin radiator dengan pilihan panjang bak 1,5 meter hingga 1,8 meter dengan daya angkut antara 300-650kg. Sedangan Gajah 200cc radiator dilengkapi panjang bak 1,8 meter dan 2.0 meter dengan daya angkut antara 650-900 kg.

Khusus pengguna kendaraan yang lebih ekstrem PT Asean Motor International menyediakan tenaga tambahan DP (Doubie Power). Varian special yang ditawarkan untuk usaha perkebunan, pertanian dan industri yaitu Gajah Diesel 5OOD dengan daya angkut 1000-1250 kg pembelian secara khusus. Perusahaan ini juga melayani produk custom bagi pelanggan mereka.

banner 468x60

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply