Sidang PKPU PT Tindodi Karya Lestari memasuki Proses Voting

Sidang PKPU PT Tindodi Karya Lestari memasuki Proses Voting

Jakarta, mediakreasinews.com –
Sidang PKPU (Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) PT Tindodi Karya Lestari kepada kreditor menemui jalan buntu, bukti tidak ada kesepakatan perdamaian (Homologasi). Selanjutnya para kreditor melakukan voting atas proposal perdamaian. Dan sesuai dengan pasal 281 PKPU, maka ketentuan Pasal 281 ayat (1) UUKepailitan tersebut adalah dalam konteks Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU). Pasal tersebut mengatur proses voting di antara para kreditor untuk setuju atau tidak setuju terhadap proposal perdamaian yang diajukan oleh Debitor mengenai bagaimana utang tersebut akan dibayar. Rencana perdamaian itu sendiri bisa berupa penjadwalan ulang pembayaran utang, pembayaran angsuran atau bisa juga meminta diskon atas nilai tagihan utang.

Menurut Roland TP Sitompul salah satu Tim Pengurus untuk PT Tindodi Karya Lestari mengatakan, berdasarkan pasal 281 PKPU maka harus dijalankan voting. Karena sebagian besar kreditor tidak setuju untuk proposal perdamaian.

” Mayoritas kreditor tidak setuju proposal perdamaian, akibatnya pailit demi hukum, dan segera akan kami laporkan kepada Hakim Pengawas untuk membuat rekomendasi kepada Hakim Pemutus, sehingga hasilnya nanti hari Kamis tanggal 3 Juni. Berikutnya, tugas kurator akan melakukan pemberesan terhadap seluruh aset perusahaan, untuk memenuhi kewajiban debitor pailit kepada 21 kreditor dengan total utang sekitar Rp. 101 Milyar. Sedangkan untuk kurator sendiri nantinya bisa diambil dari pengurus atau dari luar. ” Katanya kepada awak media, di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Jakarta, Hari Senin (31/05/2021).

Roland TP Sitompul melanjutkan,
“Karena tidak terpenuhi pasal 281 PKPU, maka perusahaan pailit demi hukum, berikutnya akan mengambil keputusan setelah terkumpulnya hasil voting.”Imbuhnya. ( Edo)

banner 468x60

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply